Kisah Kapten Jacques Masuk Islam

Kisah Kapten Jacques Masuk Islam><Karena Ilmu Pengetahuan yang Sesuai Dengan Alqura'an Kapten Jacques Masuk Islam.
Kapten Jacques Masuk Islam

Di Prancis, Islam merupakan agama paling cepat pertumbuhannya. Tidak ada agama lainnya, yang begitu cepat pertumbuhannya di Perancis, kecuali Islam.

Pemeluk Islam terus begitu "booming" di Peraencis dalam beberapa tahun ini. Justeru isu tentang terorisme yang sekarang sedang ramai, tak menghalangi mereka mempelajari Islam, dan kemudian mereka masuk Islam dengan mengucapkan dua kalimah syahadah.

Saat ini, jumlah orang yang meninggalkan Kristen dan berpindah kepada Islam jumlahnya sudah lebih dari dua ratus ribu. Uskup Agung Paris - yang menjadi pemimpin tertinggi gereja Katolik Perancis, secara resmi menegaskan angka-angka orang-orang Perancis yang masuk Islam. Di antara mereka, yang telah masuk Islam - tidak hanya pribumi dari kelas pekerja dan pegawai negeri sipil, di antara mereka juga beberapa orang yang memiliki posisi luar biasa.

Ilmuwan besar Perancis - oseanografi, inisiator dari peneliti dibidang kelautan dan kedalaman laut, penemu rumah, aqualung bawah air, perangkat untuk "piring diving", penulis buku populer dan film, Jacque Iv Cousteau yang dikenal di seluruh dunia telah masuk Islam.

Tapi sangat sedikit orang tahu, bahwa penelitian ilmiah yang dilakukan oleh dia dan fakta refleksi dalam Quran, dan tanda-tanda ilmiah yang telah menyebabkan dia untuk menerima Islam, serta dia meninggal sebagai seorang Muslim.

Jacque terkenal ke seluruh dunia, peneliti lingkungan bawah laut menyatakan, bahwa pilihannya terhadap Islam adalah keputusan yang paling benar dalam hidupnya. Dalam serangkaian tayangan tentang "Laut Hidup", kapten Cousteau mengungkapkan dunia bawah laut sangat mengejutkan.

Investigasi ruang air terbuka di selat Gibraltar, ia menemukan fakta mengejutkan, yang tidak dijelaskan oleh ilmu pengetahuan: adanya dua lapisan air, tidak bercampur dengan satu sama lain.

Keduanya seolah-olah dibagi dengan film itu, dan nampak di antara mereka memiliki perbasan sendiri. Masing-masing dari mereka memiliki suhu, struktur garam, hewan dan tumbuhan.Ini adalah perairan Laut Mediterania dan Samudera Atlantik berbatasan satu sama lain di selat Gibraltar.

Pada tahun 1962 - Jacque Cousteau memberitahu - ilmuwan Jerman menemukan, bahwa di Bab el Mandeb, di mana perairan Teluk Aden dan Laut Merah bertemu, antara perairan Laut Merah dan India laut tidak mencampur.

Mengikuti contoh yang dihasilkan penelitian rekannya itu, kami mulai mencari tahu, apakah perairan Samudera Atlantik dan Laut Mediterania bercampur?

Pertama, kami meneliti air Laut Mediterania - tingkat alamiah salinitas, kepadatan dan bentuk kehidupan yang melekat di dalamnya. Kami membuat hal yang sama di Samudera Atlantik.

Kedua bobot air bertemu di Selat Gibraltar sudah seribu tahun dan akan menjadi logis untuk mengasumsikan, bahwa kedua bobot air besar untuk waktu yang lama harus ikut campur - salinitas dan densitas harus menjadi identik, atau, paling tidak, mirip .

Tetapi bahkan di tempat-tempat, di mana mereka bertemu erat, masing-masing membuat sifat-sifatnya. Dengan kata lain, di tempat-tempat penggabungan dari dua bobot air, water curtain tidak memungkinkan mereka untuk bercampur.

Tapi ilmuwan mendapatkan kejutan yang lebih besar dan kekaguman, ketika menemukan, bahwa peristiwa yang ada telah ditulis dalam Quran selama lebih dari 1400 tahun yang lalu.

Dia belajar tentang hal itu dari Moris dokter Prancis Bukay, yang menerima Islam. "Ketika saya bercerita tentang penemuan saya, dia skeptis mengatakan kepada saya, bahwa tentang hal itu telah diberitahu 1400 tahun yang lalu dalam Al-Qur'an", ungkapnya.

Itu bagi saya sebagai peristiwa yang sangat luar biasa, dan memberikan pencerahan. Hal itu, benar-benar terjadi. Sehingga muncul, ketika saya melihat terjemahan Al-Quran.Lalu saya berseru: "Saya berkeyakinan, bahwa Al-Quran 1400 tahun yang lalu yang dianggap tertinggal di belakang ilmu pengetahuan modern, ternyata tidak benar. Al-Qur'an telah menjelaskan dengan bukti-bukti nyata, dan sekarang semuanya dapat dibuktikan denan ilmiah", tambahnya.

Itulah Keagungan Yang Maha Kuasa. Setelah itu saya menerima Islam dan setiap hari saya kagum dengan kebenaran, keadilan, kemudahan, atas agama Islam ini.Saya bersyukur bahwa Qur'an dengan tanpa batas, membuka mata saya tentang Kebenaran", ungkapnya.
 

Yesus Paulus Copyright © 2011 - |- Mengungkap Kesesatan agama kristen Pemeluk agama kristen bodoh - |- kristen agama sesat dan bodoh kristen agama sesat dan bodoh